Ebiet G Ade, Penyanyi Solo Favorit MP2

Senin, 06 Juni 2011 0 komentar

Ya, betul. Ebiet G Ade inilah penyanyi solo favorit saya. Pertama kali mengenal lagu-lagu Ebiet waktu saya masih duduk di bangku SMP. Kakak saya lah yang memperkenalkan secara tidak sengaja kepada saya.

Waktu itu dia beli kasetnya dan saya nimbrung kuping ikutan menikmati lagu-lagu Ebiet. Syair-syairnya yang sangat menyentuh membuat saya jatuh cinta pada pendengaran pertama. Hingga sekarang pun saya masih sering memutar lagu-lagunya di komputer, sembari menemani saya bekerja.

Berikut ini ulasan lengkap tentang Ebiet yang saya unduh dari gugling.com :

Abid Ghoffard Aboe Dja’afar lahir di Wanadadi, Banjarnegara, 45 tahun silam. Pria yang kini dikenal sebagai Ebiet G Ade ini adalah seorang penyanyi dan penulis lagu yang karya-karyanya telah melegenda dan terkenal dengan balada yang syahdu dan syair-syair sarat makna dari lagu-lagu yang dibuatnya.

Setelah lulus SD, Ebiet kecil melanjutkan pendidikan di PGAN (Pendidikan Guru Agama Negeri) Banjarnegara. Namun karena tidak kerasan, dirinya pindah ke Yogyakarta. Di Jogja, Ebiet bersekolah di SMP Muhammadiyah 3 dan SMA Muhammadiyah 1. Ebiet termasuk siswa berotak encer. Namun ia tidak dapat melanjutkan perkuliahan di Universitas Gajah Mada karena ketiadaan biaya. Akhirnya Ebiet memilih untuk bergabung ke sebuah grup vokal.

Nama panggilan ‘Ebiet’ tersebut ada sejarahnya. Semasa SMA, Ebiet mengikuti kursus bahasa Inggris di sekolahnya. Pada saat itu, gurunya yang orang asing memanggilnya ‘Ebid’ alih-alih ‘Abid’. Dikarenakan pelafalan bule yang berbeda dari pelafalan Indonesia (‘A’ dibaca ‘E’). Akhirnya lama kelamaan teman-temannya lebih sering memanggilnya ‘Ebiet’. Sedangkan nama ‘G Ade’ merupakan akronim dari nama lengkapnya, ‘Ghoffar Aboe Dja’afar’.

Ebiet memasuki dunia seni di Yogyakarta sejak tahun 1971. Saat itu, dirinya bersahabat dengan sejumlah seniman Jogja yang terkenal  handal bermain kata. Mereka antara lain Emha Ainun Najib (penyair), Eko Tunas (penulis cerpen) dan E.H Kartanegara (penulis). Karir awal Ebiet sebagai penyanyi adalah dengan melagukan syair-syari karya Emha Ainun Najib. Namun ketika masuk dapur rekaman, syair-syair tersebut tak lagi dibawakannya. Hal ini karena Ebiet pernah disindir oleh teman-temannya untuk membuat dan menyanyikan karyanya sendiri.

Ebiet sendiri merupakan seorang pembuat syair puisi yang handal, namun ia tak bisa berdeklamasi dengan puisi tersebut. Akhirnya ia mencari cara lain untuk membacakan puisinya tanpa harus berdeklamasi. Yakni dengan melagukannya.. Inilah cikal bakal Ebiet G Ade yang kita kenal sekarang. Ebiet lebih suka disebut penyair ketimbang penyanyi. Ia dikenal tak suka mendengarkan musik hingga sekarang.

Pada awalnya, Ebiet hanya tampil di panggung-panggung seputar Jawa Tengah dan DIY saja. Awalnya hal tersebut hanya dilakukannya sebagai hobi semata, namun desakan dari para sahabatnya akhirnya membuat Ebiet bersedia memasuki dunia rekaman.

Sekian lama tampil, Ebiet sempat berhenti pada tahun 1990. Selama 5 tahun dirinya tidak pernah terlihat tampil lagi di panggung musik. Pada tahun 1995, barulah ia kembali menyeruak. Dua album ditelurkannya saat itu, yakni Cinta Sebening Embun – Puisi-Puisi Cinta, dan Kupu-Kupu Kertas. Album Kupu-Kupu Kertas didukung oleh sejumlah musisi papan atas seperti Ian Antono, Billy J. Budiardjo, Purwacaraka, dan Erwin Gutawa.

Pada tahun 1996, Ebiet kembali berkarya dan mengeluarkan album bertajuk Aku Ingin Pulang15 Hits Terpopuler. Selang dua tahun kemudian, sebuah album bertajuk Gamelan dirilisnya. Album ini berisi 5 lagu lama miliknya yang diaransemen ulang dengan menggunakan alat musik gamelan.

Pada tahun 2000, Ebiet lagi-lagi merilis album, bertajuk Balada Sinetron Cinta. Tak puas sampai di situ, ayah empat anak ini kembali berkarya pada tahun 2001 dengan merilis album Bahasa Langit, yang didukung sejumlah musisi seperti Andi Rianto, Erwin Gutawa dan Tohpati.

Ebiet menikah dengan Yayuk Sugianto pada tahun 1982 dan dikarunia 4 orang anak. Salah satunya adalah Abietyasakti Ksatria Kinasih yang kini menjadi manajernya.

Profil singkat :

Nama : Abid Ghoffar Aboe Dja’far

Nama Beken : Ebiet G Ade

Tempat / Tanggal Lahir : Wanadadi, Banjarnegara / 21 April 1955

Status : Menikah

Istri : Yayuk Sugianto

Anak:
  • Abietyasakti Ksatria Kinasih
  • Adaprabu Hantip Trengginas
  • Byatuasa Pakarti Hinuwih
  • Segara Banyu Bening.
Beberapa karya terbaik Ebiet G Ade antara lain :
  • Titip Rindu Buat Ayah
  • Dosa Siapa, Ini Dosa Siapa
  • Cita-Cita Kecil si Anak Desa
  • Nasihat Pengemis Untuk Anak Istri & Doanya Untuk Hari Esok mereka
  • Nyanyian Ombak
  • Hidup I (Pernah Kucoba Untuk Melupakanmu)
  • Hidup II (Obsesi KP. I/203)
  • Hidup III
  • Hidup IV
  • Kalian Dengarkan Keluhanku
Namun salah satu yang akan dikenang sebagai karya terbesar Ebiet adalah lagu ‘Berita Kepada Kawan‘ yang liriknya sebagai berikut :

ho ho ho ho ho ho ho ho ho ho ho ho
Tubuhku terguncang di hempas batu jalanan 
Hati tergetar menampak kering rerumputan 
Perjalanan ini pun seperti jadi saksi 
gembala kecil menangis sedih ho ho ho ho
Kawan coba dengar apa jawabnya
 
ketika ia kutanya “Mengapa?” 
Bapak ibunya telah lama mati ditelan bencana tanah ini
Sesampainya di laut kukabarkan semuanya
 
kepada karang, kepada ombak, kepada matahari 
tetapi semua diam, tetapi semua bisu 
Tinggal aku sendiri terpaku menatap langit
Barangkali di sana ada jawabnya
 
mengapa di tanahku terjadi bencana 
Mungkin Tuhan mulai bosan melihat tingkah kita 
yang selalu salah dan bangga dengan dosa-dosa 
atau alam mulai enggan bersahabat dengan kita 
Coba kita bertanya pada rumput yang bergoyang
ho ho ho ho ho ho ho ho ho ho ho ho
ho ho ho ho ho ho ho ho ho ho ho ho
Kawan coba dengar apa jawabnya
 
ketika ia ku tanya “Mengapa?” 
Bapak ibunya telah lama mati ditelan bencana tanah ini
Sesampainya di laut kukabarkan semuanya
 
kepada karang, kepada ombak, kepada matahari 
tetapi semua diam, tetapi semua bisu 
Tinggal aku sendiri terpaku menatap langit
Barangkali di sana ada jawabnya
 
mengapa di tanahku terjadi bencana 
Mungkin Tuhan mulai bosan melihat tingkah kita 
yang selalu salah dan bangga dengan dosa-dosa 
atau alam mulai enggan bersahabat dengan kita 
Coba kita bertanya pada rumput yang bergoyang
ho ho ho ho ho ho ho ho ho ho ho ho
ho ho ho ho ho ho ho ho ho ho ho ho

Lagu tersebut kini mulai sering berkumandang, sebagai latar belakang yang mengiringi dokumentasi bencana alam dan musibah yang sedang melanda Indonesia di beberapa daerah, antara lain Merapi, Mentawai dan Wasior.

Terus berkarya, bang Ebiet!!

Sumber : gugling.com

Share this article :

Poskan Komentar

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. MohPahPoh - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger