Kamis, 21 April 2011

Mengembangkan Kecerdasan Spiritual

Orang-orang yang memiliki kecerdasan Spiritual termotivasi oleh nilai-nilai pribadi, yang mencakup usaha menjangkau sesuatu selain kepentingan pribadi demi kepentingan masyarakat umum. Orang-orang tersebut memiliki kebijaksanaan dan pengertian terhadap dirinya sendiri dan orang lain yang dicapai melalui pengalaman seumur hidup, penghargaan dan penghormatan kepada kemanusiaan, sikap welas asih ketimbang agresif dan pandangan global. Kemajuan sebuah pengetahuan, penghargaan dan pemahaman terhadap diri sendiri melalui pengetahuan, penghargaan dan pengertian terhadap orang lain merupakan sesuatu yang alami. Jadi sebenarnya cerdas Spiritual itu dimulai dari hal-hal yang sederhana dan dari diri kita sendiri. Kecerdasan Spiritual akan menjadikan diri kita mengetahui posisi yang lebih baik untuk menyusun prioritas hidup, kita lebih bisa “menyentuh” diri kita dan menyadari keberadaan orang lain dan alam semesta. Inilah manfaat dari kecerdasan Spiritual yang dapat kita rasakan dan dari hal ini kita bisa beraktivitas lebih positif serta selalu memberi manfaat bagi lingkungan kita.

Setiap orang dianugerahi kecerdasan Spiritual oleh Tuhan. Berbeda dengan kecerdasan IQ yang dipengaruhi oleh genetika, lingkungan dan fisik seseorang. Kecerdasan Spiritual dapat dikembangkan sesuai dengan kemauan masing-masing individu.

Beberapa latihan dapat ditempuh untuk mengembangkan kecerdasan Spiritual, antara lain :

Kenali diri sendiri.
Kenalilah fisik dan watak anda. Kenalilah perilaku baik dan buruk diri sendiri. Dan kenalilah apa saja yang membuat diri anda merasa senang dan sedih.

Pahamilah orang lain.
Pemahaman yang mendalam terhadap orang lain akan berkembang menjadi suatu kasih yang tumbuh dan penuh tenggang rasa pada mereka.

Kenalilah berbagai ajaran Spiritual.
Mengerti dan mempelajari berbagai ajaran agama dan mengambil manfaat positif untuk kehidupan.

Membacalah!
Pilihlah bacaan-bacaan yang mempertebal iman, memberi kekuatan positif dalam penyelesaian masalah hidup melalui kata-kata bijak maupun ayat-ayat suci. Camkan dalam hati dan terapkan dalam kehidupan sehari-hari secara teratur.

Pelajari dan kenali alam semesta.
Luangkanlah waktu untuk menikmati alam dan mengamati betapa penciptaan alam ini sangat agung. “Berkomunikasi dengan alam” dapat memberikan ilham, kesadaran dan pemahaman.

Kembangkan rasa humor.
Orang yang memiliki kecerdasan Spiritual tinggi cenderung mempunyai kepribadian yang meluap-luap, riang gembira, memiliki rasa humor, merasa senang akan kejenakaan dan keajaiban di sekitarnya.

Hal-hal baik dalam kehidupan.
Buatlah catatan dalam diri anda tentang segala hal kebaikan dalam hidup anda. Sadarilah betapa banyak pemberian yang anda peroleh dari alam semesta, orang di sekitar dan lingkungan hidup anda. Temukan dan carilah manfaat dari segala hal di sekeliling, termasuk manfaat penjepit kertas.

Kenalilah nilai-nilai diri.
Luangkanlah waktu untuk merenungkan dan mencatat tentang nilai, sikap dan cita-cita yang anda hargai. Tanyakan pada diri sendiri :”mengapa?”. Pastikan tindakan anda mencerminkan nilai-nilai diri anda sendiri. Misalnya : bila anda memiliki nilai “kejujuran”, apakah tindakan anda telah mencerminkan “kejujuran” dalam segala situasi?

Beramal.
Beramal berarti peduli akan masyarakat yang lebih luas di tempat tinggal anda tinggal, dan mengambil bagian dalam kehidupannya. Tidak hanya memberi dana atau menjadi relawan saja, tetapi anda bisa memberi pertolongan pada teman sekantor, membantu orang cacat menyeberang jalan, atau memberi petunjuk arah bagi orang tersesat.

Benda material.
Sikap rohaniah bukanlah sikap yang menyangkal kehadiran benda-benda jasmani, sikap rohaniah menerima benda-benda jasmani sebagai anugerah dan menyadari bahwa benda tersebut indah sekaligus fana. Sikap rohaniah adalah merasa senang bila memperoleh sesuatu, tetapi akan merasa lebih senang bila bertindak memberi.

Puasa otak.
Apakah televisi dan berita-berita sedih di surat kabar sering mengganggu ketenangan rohani anda? Istirahatkan diri anda dari gangguan tersebut dan berilah waktu khusus untuk menenangkan jiwa anda.

Lepaskanlah beban lebih Anda.
“Kalau anda ingin mencapai puncak gunung, anda harus membuang beban di punggung anda!”.

Isilah kembali diri rohaniah Anda setiap hari.
Temukan cara untuk menyegarkan jiwa anda, apapun itu, semisal hening untuk sesaat, menolong orang lain, mengejar suatu tujuan rohani, bermeditasi ataupun berdoa dengan sungguh-sungguh.

Susunlah visi Anda.
Tetapkanlah visi hidup anda dengan jelas dan susunlah seindah mungkin. Secara bertahap tentukan keputusan hidup anda sesuai dengan tujuan hidup anda dan hayatilah hidup sesuai dengan visi anda tersebut. 

Penulis : Iffah Rosyiana - Psikolog 

0 komentar:

Poskan Komentar

Page Navigation by http://indosoftgame.blogspot.com/

Berlangganan via Feed

Masukkan alamat e-mail Anda untuk mendapatkan artikel/ berita/ tips terbaru dari MohPahPoh langsung di e-mail Anda :

Delivered by FeedBurner